♡assalamualaikum

currently updating First.

Monday, March 31, 2014

ADVIDHAQ [34]

Nana masuk ke dalam kereta putih itu dan duduk pegun. Pegun sehingga tak ada bunyi hembusan nafas pun yang keluar dari hidungnya.

"Kenapa?" Vid memandang sekilas. Tangannya cekap memusing stering mengikut anak panah 'KELUAR' dari basement parking itu.

Nana menggeleng. Jarinya bermain dengan tali pinggang keledar.

"Culture shock?"

Nana menelan air liur. "Ini lebih dari kejutan budaya." matanya memandang keluar tingkap.

Vid menarik senyum. "Reti pun segan."

Tangan Nana menarik-narik seatbelt di bahu. Ini dah terbalik. Vid yang selama ni memang kayu boleh pulak mengusik dia, dan dia sekarang tak terkata apa. Air liur ditelan untuk kali ke berapa pun tak tahu.

"Jadi.." Nana bersuara perlahan.

"Jadi?" Vid memotong. Pas parking kereta disentuh. Elok kereta itu melungsur keluar dari bawah tanah, langit jingga menyambut mata. 'dah nak senja, kira awal lah aku balik tak gelap lagi'.

Ala.. lemah la kena main sambung-sambung ayat ni.. faham-fahamlah. Nana mengerutkan dahi. Nak cakap apeni.. "Erm, hantar saya balik kan?"

"Taknak makan?"

Geleng. Makan macam mana Vid, awak boleh expect saya boleh menelan makanan ke sekarang ni?

"Betul?"

Angguk.

"Tak lapar?"

"Ish banyak tanya la pulak.." Nana mendengus resah.

Vid mengeluarkan handphone dari kocek seluar dan menyentuh skrin untuk unlock. "Banyak tanya salah.. tak bercakap salah.."

Nana akhirnya membuka tali pinggang keledar yang mengikat badannya di kerusi. Dia dah tak boleh tenang dah ni. Vid ni buat confession pastu tak bagi kesimpulan. Confuse lah tahu??

"Nak lompat keluar ke?"

Tak. Nak cekik awak. Nana sekadar menjawab di dalam hati.

"Bercakap taknak.. makan taknak.. pakai seatbelt taknak.."

"Saya tengah dalam kejutan ni.. tunggu terkejut saya reda dulu nanti saya cakap."

"Saya tak ada niat nak buat kejutan." Vid membalas lemah. Sumpah! Dia sebenarnya bukan nak bagitahu tadi tapi dah kebetulan, maka dah terbagitahu.

"Awak ni, bagilah amaran ke.. hint ke.."

"Tak reti."

Nana memeluk tubuh. "Dah tua pun tak reti." Nana seolah-olah bercakap dengan cermin kereta.

"Kat sebelah ni. Tak payah pandang cermin sangat." Vid menegur.

Nana menarik nafas kuat. Rasanya kekuatannya dah ada untuk bertanya. "So.. kita ni.. jadi ke?". Malu gila bakhang tanya macamni.

"Aah."

Nana makin bingung. Apa yang 'aah' nya? "Cakap la betul-betul.."

"Ha la." Vid memutar stering untuk belok ke kiri.

Duk! "aww!" Nana menggosok pelipis kiri yang terhantuk cermin.

"Suruh pakai seatbelt takmau, degil."Vid memandangnya tepat.

"Kita sekarang tengah cakap perkara serius tau Mohd Syahid!" Ini karang mahu aku hilang sabar ni karang. Mamat ni pun lah.. bagilah conclusion tepat sikit!

"Ha lah. Kita. Jadilah." Vid menutur sepatah-sepatah.

Nana rasa nak tarik rambut! Sabar Farhana, sabar. Bukan ke kau dah tau mamat ni begini? Kau nak apa lagi? Dia bersandar di head rest dan menutup matanya dengan lengan. Tak pernah terfikir nak dapat confirmation pasal relationship boleh stress begini rupa. "Syahid pleaselah.."

"Please apa Farhana..."

Takkan tu pun nak explain juga. Nangis!

"By the way nak panggil Farhana ke Nana ke apa lepasni?"

Nana mengangkat lengannya dari muka. "Kenapa nak tukar ganti nama diri pulak?"

"Bukan selalu... orang dah official... panggil nama lain?" Vid menggigit bibir. Susahnya lah aku nak buat move! Satu move kecik je pun!

"Siapa yang official?" Nana bertanya gaya innocent.

Vid senyum. Sajalah kan dia ni kan. Dah terang lagikan bersuluh torchlight, lagi nak tanya. "Yelah. Bulilah saya yang kayu ni."

Nana tergelak. Boleh jadi tak betul dah aku ni. Tadi beriya stress lepastu nak tergelak pulak. "Cepatlah cakap siapa yang official.."

"Dah dah la tu.." Vid membetulkan spec dari batang hidung.

"Cepatlah cakap.."

"Tak payah la banyak kali.."

"Cakap la sekaliiiii je."

"No."

"Yes lah.."

"No dear, no."

Nana tergelak kecil. Macam dah ada hobi baru, buli boyfriend sendiri.



 
Blog Template by Delicious Design Studio