♡assalamualaikum

currently updating First.

Thursday, December 12, 2013

kesempurnaan yang tak ada apa pun.

apa yang sempurna?
Sharifah Amani
Fazura
Sonyeoshidae

tak.
tak ada apa.

cuba tanya macam mana mereka berdiri? kaki.
macam mana mereka makan? jari.

kau ada?
ada.

i'm not trying to say just build up your self confidence by having legs and fingers
but
ala
you know
cuba bina dengan apa kau ada

tak lawa? lantak.
tak pandai? lantak.

kau nak tunggu sampai semua benda kau ada?
bengong lah.

tudung aku macam teletubbies harini.
ah lantak!

Thursday, May 2, 2013

First [2]

"Jeff, kau ada adik? Kakak? Abang?" Chi bertanya sambil memandang buku di atas sila.

"Kakak. Seorang. Ana, kakak paling menggelabah di dunia." Jeff menjawab sambil tersenyum.

Chi mengangguk. "Best?"

Jeff mengalih pandangan dari platform kosong ke muka orang disebelahnya. "Best apa?"

"Ada adik-beradik?"

"Kau tak ada?"

Chi menggeleng. Dia mengangkat pandangan dari buku dan memandang kosong dihadapannya. "Aku seorang."

"Humph." Jeff menghela nafas berat. "Biasa je. Kadang-kadang seronok sebab ada teman bergaduh. Kadang-kadang rasa beban, sebab aku selalu risau pasal dia."

Chi mengangkat tangannya ke belakang leher. Warm. "Untunglah." Dia menggosok-gosok tapak tangannya lagi di belakang leher. Warm, very comfortable.

"Untung aku ada teman, atau untung dia sebab aku selalu risaukan dia?"

"Dua-dua." Chi menjawab perlahan. "Kenapa aku rasa tak sejuk sangat macam selalu eh?" Dia menukar topik.

"Kau demam ke?"

"Aku rasa tak."

"Oh. It's me then."

Chi mengerutkan kening. "Kau kenapa?"

"I'm giving the warm vibe."Smirk.

Chi terus menutup bukunya dan memandang Jeff dengan muka serius.

"Come on lah Chi, aku buat lawak kot. Layan ah." Hahaha.

"No. Aku rasa kau betul." Chi berkata dengan serius.

Jeff terus berhenti ketawa. This is strange. Mereka pegun selama beberapa saat sambil memandang wajah masing-masing.

Tiba-tiba bunyi bising gerabak LRT mengejutkan mereka.

Jeff mengangkat beg dan berkata, "Come, dah sampai."

Ini adalah sangat janggal.

*****

Entah kenapa tapi hari ini LRT memang sangat penuh. Jeff yang selalunya dapat tempat duduk, harini dia terpaksa berdiri juga. Chi yang biasanya berdiri di tepi pintu juga hanya dapat memandang tempat 'khas'nya dari jauh.

"Penuh." Chi mendengar Jeff mengeluh. Dia mendongak sedikit untuk melihat muka Jeff yang berkerut seribu. "Tak apa, satu stesen je."

Jeff membalas senyum. "Sini sikit."

******

"Nak ikut aku tak?" Jeff berkata sebaik mereka turun dari stesen.

"Pergi mana?" Chi bertanya sambil menyikat rambut dengan jari.

"Adalah. Ikut je. Daripada kau saja jalan-jalan tak ada arah tuju tu."

"Kau orang baik kan?"

Jeff mengangkat kening "Dah sebulan bercakap dengan aku baru harini nak tanya ke?"

Chi menghembus nafas berat. Dia ni, saja je. "Bolehlah."

"Jom."

Jeff berjalan mendahului Chi yang masih jauh di belakang. Budak perempuan ni, berjalan mengalahkan heroin video klip.

"Cepatlah, nak melintas!" Jeff menjerit dari bahu jalan.

"Pergi jela dulu!" Chi buat muka annoyed.

"Tak boleh! Cepatlah!"

Chi cepat-cepat berlari ke arah Jeff yang asyik melambai ke arahnya. "Kenapa tak melintas je dulu!"

"Habistu? Kau nak melintas seorang?"Jeff memandang Chi yang termengah-mengah disebelahnya.

Chi melihat anak mata Jeff dalam-dalam. Sesaat, dua saat, dia rasa dibekukan sebentar.

"Kau ni dah kenapa?"

Chi cepat-cepat menggelengkan kepalanya. "Nothing."

This is strange.










Monday, April 29, 2013

First [1]

Chi memandang luar pintu lutsinar LRT itu dengan pandangan kosong. Sisi kepalanya disandarkan pada dinding bersebelahan pintu. Berdiri dengan posisi ini dan di tempat ini adalah rutin setiap hujung minggu. Cuma pakaian mungkin lain, tetapi rona warna gelap tidak berubah.

Baju T lengan panjang berwarna biru gelap kontra dengan kulitnya yang pucat. Rambut separas dada dibiarkan lurus dan tidak teratur.

Sebuah buku berada di tangan kiri. Ini adalah prop. Sebagaimana orang lain berpura-pura scroll timeline di Twitter untuk nampak sibuk, begitu juga dia berpura-pura membaca Are You Afraid Of The Dark - Sidney Sheldon itu. Dia dah baca lebih 50 kali, dia rasa. Semua orang tahu Sidney Sheldon menulis untuk thrill dan untuk buat manusia yang malas mennggerakkan otak mereka ketika membaca. Kalau dah baca 50 kali, apa lagi yang thrill-nya? Tak ada apa. Cuma naskhah paperback ringan untuk dibawa ke mana-mana.

Pintu automatik terbuka dan dia tersentak. Manusia masuk berpusu-pusu. Dia menghela nafas berat dan meraup rambut ke belakang. Sambil memejam mata dia merungut dalam hati. 'Chi, kau terlepas stesen lagi'. Dia tak perlu tengok papan tanda, dia tahu ini KL Sentral. Sepatutnya dia turun di Pasar Seni. Shit.

Cepat-cepat dia keluar dan berjalan ke platform sebelah untuk patah balik ke Pasar Seni. 'Berjalan' dalam erti kata lain adalah 'turun tangga, berjalan ke tangga sebelah, naik tangga, dan sampai ke platform seberang'. Leceh. Menyusahkan diri sendiri.

****

Jeff menarik senyum lebar sambil memandang platform seberang. Budak tu terlepas stesen lagi. Dia berdiri menyandar pada tiang belakang platform. Sekejap lagi budak tu akan muncul kat sebelah, dia fikir.

Tepat. Budak itu muncul di sebelahnya dengan wajah pucat dan termengah-mengah.

"Kau terlepas stesen lagi." Jeff menegur.

Chi mengerutkan dahi. "Hah?"

"Kau terlepas stesen Pasar Seni lagi. Again and again."

"Care much?"

"Pelupa much?"

Chi mula rasa bengang. Tak, dia tak cool orangnya. Let an observant stranger talk to her like that? Nope. 

Jeff dah perhati budak tu sejak empat bulan lepas. Setiap hari sabtu dan ahad, budak itu akan terlepas satu stesen, dan akan patah balik untuk turun ke Pasar Seni. Macam mana Jeff boleh tahu? Sebab dia memang akan naik dari stesen KL Sentral ini dan turun ke Pasar Seni jugak setiap hari minggu. Jeff tarik sengih lagi.

Chi sekadar menjeling orang di sebelahnya. That smirk.

Gerabak LRT sampai dan meniup rambut kedua-dua rambut manusia yang berdiri bersebelahan itu. Pintu terbuka, dan kedua-dua mereka berpisah memasuki dua pintu berbeza.

Itu sahaja.

*****

Hari ahad, keesokan harinya.

Jeff memandang jam di pergelangan tangan, 8.05 pagi. Dia mengagak, sekejap lagi mesti budak tu muncul di platform ni.

8.06 pagi. Chi melihat angka di paparan skrin telefon bimbit sambil menaiki tangga. Sungguh la menyusahkan diri. Membazir 2 minit masa dan 2 minit tenaga.

"Lagi?"

Chi cuba mengawal nafas yang termengah-mengah. Penat. Menyusahkan diri. "Lain kali, cop kerusi untuk aku?"

"Okay." Jeff mengangguk.

Gerabak LRT sampai. Kali ini, kedua-dua mereka memasuki pintu yang sama. Jeff duduk di kerusi kosong, dan Chi berdiri di tepi pintu. Seperti biasa.

****

"Kenapa kau macam grumpy..moody..mystery-thriller mood.. with that kononnya mystery investigation  fiction book?" Jeff bertanya selepas Chi selamat melabuhkan punggung disebelahnya. Ya, dia cop tempat duduk di platform minggu ni macam yang dijanjikan minggu lepas.

"Orang macam aku memang macamni."

"Macam mana?"

"Jenis manusia yang tak memberikan good first impression."Chi menyelak helaian buku di tangan. Buku yang sama.

"Tapikan.. beauty lies in the eyes of beho.."

"Don't" Chi memotong. "I'm not a self-conscious sweet sixteen teenager, okay? I know what's fact. Kalau dah tak cantik, memang tak cantik. Lagipun, siapa cakap pasal beauty?"

"Orang menilai first impression berdasarkan appearance lah. Nama kau apa?" Jeff bertanya selamba.

"Chi."

"Aku Jeff. Aku memang jenis orang yang memperkenalkan diri sendiri. Jenis yang memberikan good first impression pun jugak."

Chi mengalih pandangan dari buku di tangan. "Langsung tak, Jeff."

Jeff menghamburkan gelak. Hanya morning person saja yang boleh gelak besar pagi-pagi ni. Dan sebenarnya, dia tak termasuk golongan itu pun.

Gerabak LRT sampai. Masing-masing mengangkat beg galas yang diletakkan di sebelah.

"Chi."

Chi berhenti dari berjalan. "Hurm?"

"Esok aku cop tempat lagi."

"Okay." Dia berlalu masuk ke dalam gerabak dengan senyum kecil.

****

"Hey, Jeff." Chi meletakkan beg dan buku sebelum dia duduk.

"Kau nak buku lain tak? You know, boring gila menghadap buku yang sama walaupun sekadar untuk berlakon."

"Tak apa. Terima kasih."

"Kau buat apa pergi Central Market pagi-pagi?"

Chi mencebikkan bibir. "Tak ada apa. Jalan-jalan." Dia mengambil buku di sebelah dan mula mencari-cari mukasurat mana dia patut buka dan tenung.

"Dengan aku tak payah nak selak buku sangatlah, Chi."

"Nasiblah.."

"By the way, tak ada orang saja-saja berjalan dekat Central Market pukul 8.00 pagi." Jeff menyatakan fakta.

"Saja. Boring duduk rumah. Boring pergi sekolah. Subject form four semua entah apa-apa."

Jeff ketawa. "Oh.. kaulah the self-conscious sweet sixteen teenager bla bla bla yang tak memberikan good impression tu. Hahaha."

Chi menghembus nafas kuat. "Whatever, Jeff."

"Aku jaga kedai handphone dekat-dekat dengan Central Market."

"Tak tanya pun."

"Orang yang ada imej good first impression macam aku memang tak suka buat orang curious. Sebelum orang tertanya-tanya aku dah bagitahu." Smirk.

"Kau dah kerja? Tak sekolah ke?" Chi sekadar bertanya.

"Weekend je. Aku ambik STPM tahun ni." Jeff menjawab sambil melihat LRT berlalu pergi. "Chi."

"Apa?"

"Kita terlepas train."

Chi senyum kecil. "Tak apa, there's always second train."

"Aku dah jadi macam kau."Jeff ketawa lagi.








p/s: something boring. dont expect much. thanks for reading btw :)



Monday, April 8, 2013

Err.. Hai?

Assalamualaikum.

Haiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

Lamanya tak jumpaaaaaaaa *berpelukan mesra seperti di musollah*

Okay. Tipu. I know. Aku tak semesra itu.

Ehem.

Untuk awak, ya anda saudari, yang telah menghantar email-email berbaur comel dan terharu dengan ayat paling manis didunia mengatakan rindu novel aku slash rindu aku, maka dengan ini, dengan segan silunya, blog ini dibuka semula.

Tapi jangan mengharapkan sambungan atau novel barulah, sebab aku sibuk berkerja sekarang.

Masih ingatkah awak dikala zaman keseronokan kita di tahun 2008 & 2009? Ya, itu tidak berlaku lagi ya. Harap maklum.

Aku busy ah. Tak tipu. Kerja penat, serius. Lepastu balik rumah nak tengok Running Man lagi, nak update K-Pop Inkigayo lagi. Ha, sibuk kan? Dah kata tak tipu.

Untuk orang yang baru masuk sini, hai :) Kamu mungkin tidak selesa dengan saya sebab saya suka tulis benda tak urban. Gittewww?

Untuk awak-awak yang setia, DAH TAK PAYAH HANTAR EMAIL RINDU RINDU LAGI TERHARULAH TAU TAKKKK??


Ok. Bye. Terima Kasih. Kita kan cool kan, jadi aku tak payah cakap i miss you too ke apa kan? kan? Yes lets skip that part.

Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih.



 
Blog Template by Delicious Design Studio